Maryam Tak Boleh Bercakap 4.

>> Monday, January 19, 2015

Doktor Vincent menerangkan prosedur yang akan dibuat dengan lebih lanjut. Maryam akan dibius sebelum prosedur dijalankan. Oleh itu, dia tak boleh makan dan minum lapan jam sebelum dibius. Dalam erti kata lain, kena puasa. Dalam keadaan tidak sedar itu nanti, kamera akan dimasukkan ke dalam saluran hidung. Selain itu, ujian pendengaran juga akan dijalankan.

Saya fikir prosedur yang dijalankan itu mungkin nama perubatannya ialah endoskopi. Kalau salah, mohon betulkan.

Tarikh prosedur kemudiannya ditetapkan. Namun, dua kali Dr. Vincent menghubungi saya untuk menangguhkan prosedur tersebut atas sebab-sebab tertentu. Saya layankan saja.

Pada hari yang ditetapkan, kami datang ke Unit Kecemasan seawal pagi. Pihak hospital berkali-kali mengingatkan agar kami datang mendaftar pada jam 7.30 pagi. Dengan kalutnya kami berkejar ke hospital selepas Subuh. Namun, apa yang berlaku pagi itu memang membuat kepala saya berasap.

Bersambung.

Read more...

Maryam Tak Boleh Bercakap 3.

>> Friday, January 16, 2015

Saya rasa tak berdaya. Apalah saya tahu tentang perubatan. Saya anggukkan saja saranan doktor. Dia pakar, jadi dia tentu lebih tahu, insya-Allah.

Kami memujuk Maryam duduk di kerusi pemeriksaan. Dia teragak-agak. Berjalan perlahan-lahan, akhirnya dia duduk di situ dengan keadaan tak selesa. Keningnya terangkat, seolah-olah bertanya, "Apa yang sedang berlaku ini?"

Apabila doktor memegang tiub yang panjang, muka Maryam sudah berubah. Dia seumpama tahu apa yang bakal terjadi. Dia terus bangun. Dengan bersusah payah kami memujuknya berbaring kembali.
Mulanya dia mengalah. Dia kembali berbaring. Namun apabila doktor cuba memasukkan tiub ke dalam hidungnya, dia meronta-ronta. Tangannya menepis-nepis cuba menghalang. Puan kami pujuk, tapi tak berjaya.

Setelah tiga kali mencuba, Doktor Vincent mengalah. Dia kembali ke meja kerjanya. Ketika itu, saya rasa marah dan kecewa. Benar, saya memang kurang sabar orangnya. Namun apabila saya pandang wajah Doktor Vincent, saya rasa tenang. Wajahnya begitu bersahaja, malah siap tertawa kecil.

Katanya, "Tak apalah, tak perlu memaksa. Namun, saya cadangkan kita buat prosedur untuk melihat bahagian dalam hidung."

Doktor seterusnya menerangkan prosedur yang akan dibuat. Walaupun saya masih terpinga-pinga dengan apa yang berlaku, saya terima saja cadangan tersebut.

Pasrah.

(Bersambung)

Read more...

Maryam Tak Boleh Bercakap 2.

>> Wednesday, January 14, 2015

November lalu, kami mengunjungi seorang doktor pakar telinga, hidung dan mulut.

Tujuan asalnya untuk membuat ujian pendengaran untuk memastikan masalah lambat bertutur bukan disebabkan telinga.

Pertama kali berjumpa, Doktor Vincent menegur pernafasannya yang berbunyi kuat. Teguran doktor tersebut ternyata ada benarnya. Apabila ujian pendengaran ringkas cuba dibuat, ia tidak berjaya. Mesin yang digunakan amat sensitif terhadap bunyi. Pernafasan Maryam yang begitu kuat menyebabkan mesin tersebut tidak dapat memberikan keputusan ujian.

Tiba-tiba Doktor Vincent mencadangkan untuk melihat bahagian dalam hidung Maryam dengan memasukkan kamera ke dalam saluran hidung.

Saya melongo di situ. Apakah sebenarnya yang sedang berlaku? Apa kena mengenanya semua ini dengan hidung?

Panik.

Saya panik.

(Bersambung)

Read more...

Maryam Tak Boleh Bercakap 1.

>> Tuesday, January 13, 2015

Saya dapati sukar bagi saya menzahirkan kata-kata tentang anak istimewa ini.

Tapi saya rasa ada baiknya juga saya catitkan segala yang kami lalui bersama agar dapat saya renung kembali, menambahbaik dan teruskan berjalan ke hadapan.

Masa untuk hidupkan semula tinidewi.blogspot.com.

Read more...

  © Free Blogger Templates Skyblue by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP